Cara Menghilangkan trauma masalalu

oleh -73 views
 

Penyakit mendadak, kecelakaan atau penyerangan, atau bencana alam – ini semua adalah pengalaman traumatis yang dapat membuat kita kesal dan tertekan. Mereka membangkitkan perasaan kuat dan

mengganggu yang cenderung menetap seiring waktu, rasa takut akan kejadian di masalalu yang  membuat kita takut akan sesuatu.

Jika anda telah melalui pengalaman traumatis dan ingin lebih memahami tentang perasaan Anda

Anda mengenal seseorang yang telah melalui pengalaman traumatis dan Anda ingin mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang bagaimana perasaan mereka.

Apakah peristiwa trauma itu?

Berbagai macam peristiwa trauma meliputi:

  • kecelakaan serius
  • perkelahian
  • penyerangan pribadi dengan kekerasan, seperti penyerangan fisik, penyerangan seksual, perampokan, atau penjambretan
  • pertempuran militer
  • bencana alam atau buatan manusia
  • serangan teroris
  • menjadi tawanan perang.

Apa yang akan saya rasakan setelah peristiwa trauma?

  • Shock: Saat Anda shock, Anda merasa:
  • linglung atau linglung atau mati rasa
  • terputus dari perasaan mereka atau apa yang terjadi di sekitar mereka.

Ciri-ciri anda sedang mengalmi trauma 

Perasaan yang kuat memengaruhi kesehatan fisik Anda. Dalam minggu-minggu setelah trauma, Anda mungkin menemukan bahwa:

  • Anda tidak bisa tidur
  • Merasa sangat lelah
  • banyak bermimpi dan mengalami mimpi buruk
  • memiliki sedikit konsentrasi
  • memiliki masalah memori
  • kesulitan berpikir jernih
  • menderita sakit kepala
  • mengalami perubahan nafsu makan
  • mengalami perubahan gairah seks atau libido
  • sakit dan nyeri
  • Anda merasakan jantung Anda berdetak lebih cepat.
Cara Menghilangkan trauma masalalu

Yang harus anda lakukan?

1.Beri diri Anda waktu

Butuh waktu, berminggu-minggu atau berbulan-bulan, untuk menerima apa yang terjadi dan belajar menghadapinya.

2.Cari tahu apa yang terjadi

Lebih baik menghadapi kenyataan dari apa yang terjadi daripada bertanya-tanya apa yang bisa terjadi.

3.Cobalah untuk bersosialisasi dengan orang di sekitar anda 

Menghadiri pemakaman atau upacara peringatan dapat membantu Anda memahami apa yang terjadi. Akan sangat membantu jika Anda menghabiskan waktu dengan orang lain yang pernah mengalami pengalaman yang sama dengan Anda.

4.Meminta bantuan

Akan melegakan untuk membicarakan apa yang terjadi. Anda mungkin perlu bertanya kepada teman dan keluarga Anda atau tentang waktu untuk melakukan ini

5.Luangkan waktu untuk diri sendiri

Terkadang, Anda mungkin ingin sendirian atau hanya dengan orang yang dekat dengan Anda.

6.Cari orang yang bisa anda percara untuk membicarakan masalah anda

Sedikit demi sedikit, biarkan diri Anda memikirkan trauma itu dan membicarakannya dengan orang lain.

7.Cari rutinitas yang cukup memalingkan anda dari trauma

Buat anda sibuk dengan aktivitas seperti mencari hobi baru kerjaan baru yang cukup memalingkan anda dari rasa trauma

8.Lakukan beberapa hal ‘normal’ dengan orang lain

Awas

Setelah trauma, orang lebih mungkin mengalami kecelakaan. Hati-hati di sekitar rumah dan saat mengemudi.

Apa yang tidak boleh anda lakukan saat mengalami terauma?

1.Jangan menahan perasaan Anda

Perasaan yang kuat itu alami. Jangan malu dengan mereka. Menekannya dapat membuat Anda merasa lebih buruk dan dapat membahayakan kesehatan Anda. Biarkan diri Anda berbicara tentang apa yang terjadi dan bagaimana perasaan Anda, dan jangan khawatir jika Anda menangis.

2.Jangan terlalu banyak memikirkan atau meninjau sesutau

Luangkan waktu untuk kembali ke rutinitas lama Anda jangan terlau pokus memikirkan hal yang mengganggu trauma anda

3.Jangan minum atau menggunakan narkoba

4.Jangan membuat perubahan besar dalam hidup Anda yang berdampak buruk

Cobalah untuk menunda keputusan besar Ikuti nasihat orang yang Anda percayai.

Kapan saya harus mencari bantuan profesional seperti psikiater?

Keluarga dan teman mungkin dapat membantu Anda melewati masa sulit ini.

Banyak orang menemukan bahwa perasaan yang mereka alami setelah peristiwa traumatis berangsur-angsur berkurang setelah sekitar satu bulan.

Wajib ke dokter apabila mengalami:

  • Tidak memili teman curhat
  • kegugupan
  • merasa seperti Anda tidak kembali normal setelah enam minggu
  • sering mimpi buruk dan tidak bisa tidur
  • Anda bergaul buruk dengan orang-orang yang dekat dengan Anda
  • Anda semakin menjauh dari orang lain
  • pekerjaanmu menderita
  • Anda mengalami kecelakaan
  • Anda minum atau merokok terlalu banyak, atau menggunakan obat-obatan untuk mengatasi perasaan Anda.

Apa itu gangguan stres pascatrauma (PTSD)?

  • mengalami kembali trauma melalui kenangan atau mimpi yang hidup dan menyedihkan
  • Hindari situasi yang mengingatkan mereka pada peristiwa traumatis.
  • dalam keadaan “waspada”, waspada terhadap bahaya.
  • Jika Anda memiliki masalah yang mungkin merupakan PTSD, Anda harus mencari bantuan profesional  seperti psikiater

Bantuan profesional apa yang tersedia?

Dokter umum kami mungkin menyarankan Anda berbicara dengan seseorang yang berspesialisasi dalam membantu orang mengatasi trauma.

Anda mungkin menemukan bahwa ada kelompok pendukung untuk orang-orang yang pernah mengalami trauma serupa dengan Anda. Mengetahui bahwa orang lain memiliki perasaan dan pengalaman yang sama dapat membantu.

Dapatkah dokter saya meresepkan obat untuk membantu saya mengatasinya?

Obat penenang

Ada obat-obatan yang dapat membantu mengurangi kecemasan yang dapat timbul setelah trauma.

Dampak buruk penggunaan obat penenang

  • tubuh Anda terbiasa dengan efeknya dan mereka berhenti bekerja
  • Anda harus mengambil lebih banyak dan lebih banyak lagi untuk mendapatkan efek yang sama
  • Anda bisa kecanduan.
  • Antidepresan
  • Anda bisa mengalami depresi setelah trauma.

Bagaimana saya bisa membantu seseorang yang mengalami peristiwa traumatis?

Dampingi mereka

Beri tahu mereka bahwa Anda bersedia mendengarkan dan menawarkan untuk berkunjung lagi.

Mendengarkan

Anda mungkin merasa terbantu untuk membicarakan apa yang terjadi. Jangan menekan mereka, biarkan mereka mengambil langkah mereka sendiri.

Tawarkan bantuan praktis

Mereka mungkin merasa lebih sulit untuk mengurus diri sendiri dan mempertahankan rutinitas harian. Tawarkan bantuan, seperti membersihkan atau menyiapkan makanan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *